Asus Zenfone 4 dan Perjuangan Mendapatkannya

zenfone 4 mercon
Halo bro semua 😀 ,Tepat tanggal 11 malem bulan Juni 2014 saya mendapatkan smartphone terbaru Asus Zenfone 4 warna putih, smartphone yang sangat dicari dengan pertimbangan “harga kaki lima spek dewa dari brand ternama”, cukup menggoyahkan hati untuk kabur dari si Xperia E yang tingkat lag nya semakin mengerikan, bayangin aja, masak bales 1 sms berikutnya bisa lag hingga 1 menitan.
Nah, di Jogja dimulailah perburuan, dari Akhir april waktu saya Inden ke salah satu temen Koboys, tapi ternyata dari pihak Asus nya yang PHP, bilang sold out tapi nyatanya barangnya gak kelihatan, okelah dan katanya mulai ada lagi sekitar akhir Mei 2014, dan sialnya itu gak terbukti, tapi temen saya malah udah aktif, berusaha hunting di beberapa tempat seperti Jogjatronik, Ramai hingga JEC, tapi gak membuahkah hasil 👿
Ok, lanjut… Waktu itu dalam info yang beredar disebutkan kalo Zenfone 4 bakal tersedia pada Awal Juni, dan memang tersedia, tepatnya tanggal 4 Juni 2014 di event ICS Jakarta 😀 , walahh,,, disitu stok cuma dikit tapi rebutan, sedangkan yang Preorder berbulan-bulan berharap diutamain tapi yang ada hanya bisa meringis.
Gak cukup sampai disitu, sampai seminggu kemudian stok sudah mulai banyak, tapi tetep langka bro!!, dan disini banyak Distributor, Dealer hingga toko yang menaikkan harga jadi lebih mahal, bahkan sampai ada yang mengangkat ke level yang lain mencapai 1.7 Juta 😯 , padahal harga resmi di brosur cuma 1,1 juta rupiah aja.
10445523_591512920947191_1651159655031719432_n
Memang prinsip ekonomi terbukti benar, barang langka dan banyak peminat, maka harga naik, Wahh,,, gak papalah, Asal bisa ditoleransi, tapi di tempat saya menunggu Zenfone harganya jadi 1.4 Juta, berarti harga naik 300 ribu, dalam persepsi ekonomi… kenaikan harga untuk barang yang apa tuhh (pokoknya harganya turun dari waktu ke waktu) lebih dari 25% dari harga Asli sudah tidak dapat diterima, sehingga bisa dikategorikan mahal. Bisa diambil kesimpulan, kemungknan penyebabnya ada oknum yang “menahan” atau “menimbun” untuk memanfaatkan momen ini.
Oke, Ke Bali, coba cari sana sini, ke tiga toko hape yang besar di Bali di jalan teuku umar, yang satu stok kosong (katanya cuma dapet jatah 5 unit) lalu yang satu lagi bilang baru mau rencana menjual dan toko terakhir malah tambah aneh, mereka malah gak tau ada yang namanya Zenfone, apa gak gila tuh :mrgreen:
Jadi memutuskan untuk cek di Online, mulai dari jaknot, lazada, dan toko online besar lain harga rata-rata masih 1.4 juta, ehh,,, nemu di OLX, ada toko di Bali yang jual, langsung telpon, barangnya masuk 3 hari kemudian, tunggu dan tepat 11 Juni malam ditelpon, suruh ambil disana, dapet deh Zenfone 4 harga 1,2 juta rupiah.
Tokonya lumayan jauh dari rumah, sekitar 8.3 km pake GPS, baru pertama kali lewat jalan itu, pas pulang sudah jam 20.20, wahh,,, baru inget harus ke JNE ambil no. resi, kelewat seneng langsung aja gaspol, ngebut, sayangnya saya gak beruntung, di kecepatan 20 kpj, tiba-tiba ada bapak-bapak bonceng ibu-ibu belok tanpa nge-sein, tentu ngerem mendadak dan apesnya lagi di bawah ada tumpukan kerikil putih, saya jatoh, tapi motornya enggak jatoh, soalnya saya tahan pake dengkul 🙁
Celana bolong dikit, kaki lecet dikit 😀 , langsung lanjut gaspol ke JNE (gak kapok 😥 ) trus sampai di JNE sebelum tutup, Alhamdulillah yahh… pelajaran berharga, jangan ngebut kalo gak tau medan jalan seperti apa 😉 yang penting adalah sayang Nyawa.
MnM

10 Responses to “Asus Zenfone 4 dan Perjuangan Mendapatkannya”
  1. gokilpisan June 13, 2014
  2. dadot June 13, 2014
  3. c33b June 14, 2014
  4. john June 14, 2014
    • ajie June 26, 2014
  5. Segoreng June 15, 2014
  6. dani June 30, 2014
  7. Mulyani Muly August 7, 2014
    • Mercon C August 8, 2014

Leave a Reply