Pak Ogah Jalanan: Bentuk “Profesi” yang Berjasa bagi Mobil

Sampai sekarang saya masih bingung kenapa pengatur lalu lintas un-resmi ini disebut Pak Ogah, mungkin karena ada hubungannya dengan ciri khas seseorang dengan kelakuan tertentu 😀

Nah, Pak Ogah yang dibahas kali ini adalah Pak Ogah yang bermanfaat buat jalanan, misal mengatur pas lagi macet terutama di tikungan, puteran atau jalan keluar gang ke jalan besar.

Bermanfaat banget buat kendaraan bermotor apalagi mobil… kenapa mobil? karena mobil akselerasinya biasanya gak sebagus motor.

Misal saat mau muter jalan, sedangkan di jalur berlawanan rame dan pada ngebut, maka sang driver cuma bisa mbatin ➡

“Ini gue kapan muternya?, yang di jalur lawan gak ada berhentinya…”

Ya, dilematis banget, sedangkan di belakang biasanya sudah antri mobil lain mau muter jalan juga, maka dari itu pak ogah yang membantu pengendara mobil yang nelangsa ini bakal sangat dirindukan :mrgreen:

Kasih lah 1000 – 2000, lumayan… malah jadi profesi dan ketagihan karena pendapatannya lumayan gede.

Kalo menurut temen di Solo yang punya kenalan Pak Ogah di dekat UMS, pendapatan bersih sehari per jam bisa di rentang 50 – 100 ribu Rupiah, mantep 😯

Ciri khas pak ogah biasanya bapak-bapak (ya kadang ada juga yang masih muda), pake rompi kuning stabilo atau orange dengan tongkat sakti (stik nidji :mrgreen: ) atau juga bendera seperti di gambar ini.

Nah, gak semua pak Ogah bermanfaat, ada juga yang nyusahin yang justru bikin situasi lalin jadi kacau, bukannya mempermudah malah mempersulit, malah minta duit dulu… jadi bawaanya pingin nabrak dia aja kalo ketemu.

So, Pak Ogah memang bisa jadi profesi buat ngasilin duit, tapi jadilah pak ogah yang bermanfaat dengan mengutamakan kelancaran lalu lintas dulu, baru duit belakangan 😉

MnM

Leave a Reply